Connect with us

Politik

284 Akun TikTok Dihapus Karena Kampanye Politik China

Published

on

JAKARTA, ASPIRATIF.com – TikTok menghapus 284 akun yang terkait dengan kampanye disinformasi China setelah situs Guardian Australia mengajukan pertanyaan tentang beberapa akun yang ditemukan oleh pesaingnya, Meta.

Pada hari Rabu (30/8), induk perusahaan Facebook dan Instagram melaporkan bahwa mereka telah menutup hampir 9.000 akun, grup, dan halaman Facebook dan Instagram yang terkait dengan jaringan spam politik China yang telah menargetkan pengguna di Australia dan bagian dunia lainnya.

Selama penyelidikannya, Meta menemukan pengaruh operasi ini di lebih dari 50 platform dan forum online termasuk YouTube, TikTok, Reddit, Pinterest, Medium, Blogspot, Livejournal, dan X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, selain Instagram dan Facebook.

Jaringan ini biasanya memposting komentar positif tentang China dan provinsi Xinjiang dan komentar negatif tentang AS, kebijakan luar negeri Barat dan kritik terhadap pemerintah China, termasuk jurnalis dan peneliti.

Advertisement

Video-video di TikTok, yang dilihat oleh Guardian Australia, sangat berfokus pada tanggapan terhadap laporan-laporan tentang kerja paksa di Xinjiang dan Taiwan. Sebagian besar video ditonton dengan jumlah dua digit, namun ada juga yang mencapai puluhan ribu.

Laporan tersebut menyertakan tautan ke empat akun TikTok yang terkait dengan kampanye tersebut, yang masih aktif hingga hari Rabu (30/8) lalu. Setelah Guardian Australia melaporkan akun-akun tersebut ke TikTok, perusahaan tersebut merespon pada hari Kamis dengan mengonfirmasi bahwa 284 akun yang terkait dengan operasi tersebut telah diblokir oleh TikTok karena melanggar kebijakan perusahaan yang melarang operasi pengaruh terselubung.

Juru bicara TikTok tidak secara langsung menjawab mengapa perusahaan gagal mengambil alih akun-akun tersebut, tetapi kebijakan melawan pengaruh terselubung perusahaan menyatakan bahwa perusahaan berfokus pada perilaku dan menilai hubungan antara akun dan teknik untuk menentukan apakah para pelaku terlibat dalam upaya terkoordinasi untuk menyesatkan sistem TikTok atau komunitas.

See also  Satria-1 akan Beroperasi pada Desember 2023

Diketahui bahwa penghapusan akun akan dirinci dalam laporan penegakan pedoman komunitas TikTok triwulanan berikutnya. Fergus Ryan, seorang analis senior di bidang teknologi dan keamanan siber di Australian Strategic Policy Institute (ASPI), mengatakan bahwa ini adalah berita positif tetapi TikTok seharusnya bertindak proaktif.

“Selama setahun terakhir, kami telah secara aktif memantau akun-akun Spam di TikTok,” kata Ryan.

Advertisement

“Perlu dicatat bahwa meskipun banyak platform media sosial besar telah mengakui adanya operasi rahasia yang terkait dengan China, TikTok yang berasal dari China belum melakukan pengungkapan serupa,” lanjutnya.

Ia mengatakan bahwa ASPI bersedia bekerja sama dengan TikTok untuk menganalisis dan mengidentifikasi operasi pengaruh terselubung.

Albert Zhang, seorang analis ASPI yang turut menulis laporan tentang operasi Spamouflage pada awal tahun ini, mengatakan bahwa beberapa akun yang telah mereka identifikasi masih ada di platform tersebut.

“Transparansi yang lebih besar diperlukan dari TikTok untuk memungkinkan organisasi independen menilai tindakan mereka dalam kasus ini,” ujarnya.

“TikTok harus mengikuti format yang sama dengan laporan terbaru Meta sebagai standar industri terkemuka untuk mengungkapkan pengaruh operasi yang didukung negara pada platform mereka,” tambahnya.

Advertisement

TikTok dilarang oleh pemerintah Australia pada awal tahun ini di tengah kekhawatiran tentang hubungan perusahaan dengan Partai Komunis China. Pelarangan serupa terjadi juga di belahan dunia lain termasuk Inggris dan Amerika Serikat. Perusahaan ini secara konsisten membantah klaim hubungan dengan Partai Komunis China atau bahwa Partai Komunis China memengaruhi konten di platform mereka.

Awal bulan ini, sebuah komite parlemen Australia yang diketuai oleh Menteri Dalam Negeri dan Keamanan Siber James Paterson, merekomendasikan untuk memperluas larangan tersebut kepada para kontraktor pemerintah.

See also  100 Unit Bus Listrik Solusi Kurangi Pencemaran Udara di DKI Jakarta

Komite tersebut juga merekomendasikan untuk mengikuti langkah AS jika pemerintah AS memaksa perusahaan induk TikTok, ByteDance, untuk melepaskan diri dari kepemilikan platform media sosial tersebut.

Source: Detikcom

Advertisement
Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *