Connect with us

Edukasi

5 Media Tulis Kuno sebelum Ada Kertas

Published

on

JAKARTA, ASPIRATIF.com – Tren membaca lewat tablet saat ini meningkat terlebih dengan munculnya banyak penerbit yang mempublikasikan e-book. Dengan begitu, seseorang bisa membaca di mana saja dan kapan saja.

Begitu pun saat sobat perlu mencatat sesuatu di tengah perjalanan, mungkin yang bisa dipakai adalah handphone, tablet atau secarik kertas. Tapi, bagaimana jadinya jika kamu berada pada masa lalu, di mana alat digital dan kertas belum ditemukan?

Melansir Encyclopedia Britannica, buku cetak baru ditemukan pada sekitar tahun 1450. Artinya, nenek moyang pada masa sebelum itu memiliki cara lain dalam mencatat berbagai macam informasi.

Media tulis apa saja yang digunakan nenek moyang untuk mencatat informasi tersebut? Berikut di antaranya:

Advertisement

Media Tulis Kuno Sebelum Adanya Kertas
1. Tanah Liat
Tablet tanah liat digunakan oleh masyarakat Mesopotamia pada abad ke-3 SM. Mereka mencoret-coret tablet tanah liat ini untuk membuat tanda.

Tanah liat yang mereka gunakan memiliki tekstur agak basah, lalu dikeringkan di luar setelah dicoret. Jenis tulisan yang mereka gunakan adalah aksara paku yang digunakan untuk berkomunikasi selama hampir 2.000 tahun.

2. Gulungan Papyrus
Di Mesir kuno, media menulis saat itu adalah gulungan papyrus. Gulungan ini terbuat dari batang tanaman Cyperus papyrus yang dikeringkan, kemudian bentuknya menyerupai kertas.

Walaupun masyarakat Mesir kuno banyak yang menggunakan kain sebagai media tulis, namun gulungan papyrus menjadi media tulis yang bertahan lama digunakan. Untuk menuliskan huruf, mereka menggunakan kuas atau pena.

Gulungan papirus bisa hingga 20 lembar. Berbeda dengan tablet tanah liat, gulungan papyrus ini mudah rapuh karena tipis.

Advertisement

3. Ostraka
Ostraka menjadi media lain bagi masyarakat Mesir kuno dalam menulis. Ostraka adalah pecahan dari tembikar atau batu kapur yang sering digunakan untuk mencatat urusan bisnis. Seiring berjalannya waktu, ostraka ini digunakan untuk menggambar sketsa-sketsa lucu.

See also  Nadiem Makarim Dukung Beasiswa Pendidikan Indonesia Untuk Anak Bangsa Mencapai Cita-cita

4. Bambu dan Gulungan Sutra
Masyarakat China kuno juga mempunyai media tulis berupa tablet yang terbuat dari bambu. Berdasarkan catatan sejarah, tablet ini digunakan pada sekitar tahun 1300 SM.

Dikarenakan bambu dapat membusuk saat terkena air, masyarakat China kuno beralih menggunakan sutra untuk menulis. Pemakaian sutra ini ditemukan di situs arkeologi di China Tenggara dan diperkiraan ada pada abad ke-2 SM.

Bentuk dari sutra ini bisa berupa gulungan, silinder atau persegi panjang. Biasanya media tulis ini digunakan mereka untuk mencatat informasi seputar kedokteran, filsafat hingga puisi.

5. Lilin
Lilin digunakan oleh masyarakat Mesopotamia kuno setelah merasa bahwa tanah liat terlalu kaku digunakan untuk menulis. Penggunaan lilin dinilai lebih menghasilkan permukaan tulisan yang halus.

Advertisement

Saat akan menulis menggunakan lilin, mereka memasukkan lilin panas ke dalam balok kayu terlebih dahulu sehingga bentuknya seperti tablet. Setelah lilin mulai mengeras, mereka menuliskan informasi yang atas permukaannya.

Manfaat lain dari penggunaan lilin ini adalah bisa digunakan kembali dengan cara memanaskannya. Orang-orang Yunani dan Romawi kuno abad pertengahan juga sempat merasakan menulis di atas media satu ini.

Itulah beberapa media tulis yang digunakan nenek moyang zaman dahulu sebelum adanya kertas. Cara mana yang paling unik menurut kamu?

Source: Detikcom
Dok: Wikipedia

Advertisement
Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *