Connect with us

Edukasi

Apa Itu Gerbang Neraka? Simak Penjelasannya!

Published

on

SERANG, ASPIRATIF.com – Mungkin belum banyak yang tahu, bahwa ada “Gerbang Neraka” di Turkmenistan, negara yang terletak di kawasan Asia Tengah, berbatasan langsung dengan Iran, Afganistan, Uzbekistan, Kazakhstan, dan Laut Kaspia.

Sebagian besar wilayahnya merupakan hamparan gurun pasir Karakum. Sebuah lubang lelehan besar di gurun Turkmenistan telah memuntahkan api selama beberapa dekade, namun asal muasalnya dianggap sangat rahasia.

Dilansir dari Times Now, Gurun Karakum adalah hamparan besar bukit pasir yang terbakar sinar matahari yang menutupi sekitar 70 persen wilayah Turkmenistan. Anda dapat menjelajahi tanah tandus seluas 350 ribu kilometer persegi ini selama berhari-hari dan hanya melihat puncak dan lembah tak berujung di hutan belantara Karakum yang tandus.

Namun jika berjalan menuju dataran utara-tengah gurun, pengunjung mungkin akan menemukan situs yang terlihat seperti mimpi: Kawah Darvaza, lubang gas cair yang telah memuntahkan api selama beberapa dekade dan dikenal sebagai “Gerbang Neraka”.

Advertisement

Ceritanya berlanjut pada tahun 1971, ahli geologi Soviet sedang melakukan pengeboran minyak di padang pasir ketika mereka menemukan kantong gas alam. Hal ini menyebabkan bumi runtuh sehingga membentuk tiga lubang runtuhan besar.

Untuk mencegah gas metana bocor ke atmosfer, dikabarkan bahwa ahli geologi membakar salah satu dari mereka, mengira itu akan hanya terbakar dalam hitungan minggu.

Namun setelah penjelajah Kanada George Kourounis memulai ekspedisi pertama untuk menyelidiki kedalaman kawah pada tahun 2013, ia menemukan bahwa tidak ada seorang pun yang tahu bagaimana api neraka ini bisa terjadi.

Menurut ahli geologi lokal Turkmenistan, kawah menganga selebar 69 meter dan sedalam 30 meter itu terbentuk pada tahun 1960-an dan baru menyala pada tahun 1980-an.

See also  Timnas E-sport Indonesia Siap Ikuti IESF 15th World Esports Championships 2023

Namun, karena gas dan minyak merupakan komoditas yang sangat berharga di Turkmenistan pada masa pemerintahan Soviet, tampaknya setiap catatan tentang penciptaan kawah tersebut kini menjadi informasi yang sangat rahasia.

Advertisement

Yang pasti adalah, lubang api yang mengeluarkan gas metana ini telah menjadi salah satu tempat wisata paling populer di negara yang hanya dikunjungi sekitar 6.000 pengunjung per tahun.

Selama hampir satu dekade terakhir, saat matahari terbenam di bawah lautan bukit pasir Karakum, para pengembara dengan mata terbelalak dari dekat dan jauh datang untuk menyaksikan kolosseum api yang menyala-nyala menerangi langit gurun.

Source: anatarnews
Dok: “The Gates of Hell” (Tormod Sandtorv) (Foto: Atlas Obscura)

Advertisement
Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *