Teroris-a.jpg
Berita

Astaghfirullah! Mengapa Sejumlah Anggota FPI Memilih Jadi Teroris? Ini Alasannya

Anggota Densus 88 membawa terduga teroris dari Makasar setibanya di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Kamis (4/2/2021). ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal

Pengamat Intelijen dan Terorisme Universitas Indonesia (UI) Ridwan Habib, membeberkan faktor-faktor yang membuat sejumlah anggota Front Pembela Islam (FPI) aktif berafiliasi dengan kelompok teroris.

Salah satu faktornya karena mereka tak puas dengan garis perjuangan FPI.

“Rata-rata mereka tidak puas dengan organisasi yang ada merasa terlibat lebih jauh buat senjata berperang. Sehingga mereka tidak menemukan itu di FPI,” kata Ridwan seperti dikutip dari Suara.com, Jumat (5/2/2021).

Ridwan mengatakan, puncak sejumlah anggota FPI berafiliasi dengan kelompok teroris yakni pada saat euforia kemunculan Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) pada 2015.

Namun, setelah diketahui garis perjuangan ISIS membunuh sesama muslim, FPI berpaling.

“Nah akhirnya mereka kemudian berbaiat. Tetapi setelah ISIS terbukti membunuh sesama muslim, FPI kemudian lewat Habib Rizieq Shihab saat itu 2017 atau 2016 akhir memilih untuk meninggalkan ISIS,” tuturnya.

Sejumlah anggota FPI yang terlanjur berbaiat dengan jaringan teroris ISIS kemudian lebih memilih berpindah organisasi dari FPI ke kelompok teroris Jamaah Ansharut Daulah (JAD).

Baca Juga :  Terima Kunjungan Kapolri Listyo, Panglima: Sinergitas TNI-Polri Modal Dasar Jaya NKRI

Lebih lanjut, Ridwan menyampaikan, kekinian sudah tidak ada lagi anggota teroris aktif dalam organisasi FPI. Pasalnya, mereka merasa garis perjuangan FPI berbeda dengan ISIS.

“FPI melakukan demonstrasi terbuka, melakukan seminar, melakukan kajian terbuka yang itu bukan cara-cara ISIS gitu loh. Cara-cara ISIS, cara-cara tertutup yang tidak mau melakukan kompromi dengan siapa pun termasuk dengan pemerintah apalagi,” katanya.

Sebelumnya, 26 terduga teroris dari Makassar dan Gorontalo dibawa ke Jakarta. Sebagain dari mereka disebut anggota FPI.

Karo Penmas Divisi Humas Mabes Polri Brigjen Pol Rusdi Hartono mengatakan, tujuh terduga teroris ditangkap di Gorontalo. Sedangkan, sisanya ditangkap di Makassar, Sulawesi Selatan.

“19 anggota yang tertangkap, semua terlibat atau menjadi anggota dari FPI di Makassar. Mereka sangat aktif dalam kegiatan-kegiatan FPI yang ada di Makassar,” kata Rusdi di Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Kamis (4/2/2021).

Menurut Rusdi, tujuh terduga teroris yang ditangkap di Gorontalo merupakan kelompok jaringan Jamaah Ansharut Daulah atau JAD yang dikenal dengan Ikhwan Pahuwato. Mereka diduga terafiliasi dengan kelompok ISIS.

Baca Juga :  AS Minta Iran Tak Langgar Janjinya kepada IAEA, Ayatullah Khamenei Minta AS Tak Sekedar Bicara

“Mereka telah mempersiapkan diri melakukan latihan fisik, latihan bela diri, kemudian latihan memanah, melempar pisau, dan juga latihan menembak senapan angin. Dan tentunya kelompok ini punya kemampuan untuk merakit bom,” ungkapnya.

Kemudian, 19 terduga teroris yang ditangkap di Makassar juga diketahui merupakan kelompok teroris jaringan JAD yang terafiliasi dengan ISIS. Kelompok mereka, salah satunya terlibat dalam aksi bom Gereja Katedral Zulu di Filipina pada 2019.

(Warta Batavia)

link sumber

Similar Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *