Connect with us

Bisnis

CEK SEGERA! Saham Di Bursa Asia Melemah

Published

on

SINGAPURA, ASPIRATIF.com – Saham-saham di bursa Asia melemah pada awal perdagangan Jumat, menuju pekan terburuk mereka dalam tiga bulan karena serangkaian angka inflasi yang lebih panas dari perkiraan dan kejutan bank sentral yang hawkish membuat investor gelisah tentang dampak ekonomi dari penjinakan harga yang tidak terkendali.

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang merosot 0,7 persen dan turun 3,6 persen sejauh minggu ini, yang terburuk sejak Maret. Perdagangan diringankan oleh hari libur di China. Indeks Hang Seng Hong Kong kembali dari libur dengan penurunan 1,4 persen.

Nikkei Jepang turun 1,0 persen pada awal perdagangan karena inflasi inti di Jepang mencapai laju tercepat dalam lebih dari empat dekade.

Di tengah data inflasi Inggris yang persisten, berita tersebut memicu gelombang penghindaran risiko, kata Wong Kok Hoong, kepala perdagangan penjualan ekuitas di Maybank di Singapura. Nikkei berada di jalur untuk menghentikan kenaikan beruntun sepuluh minggu dengan penurunan mingguan 2,4 persen.

Advertisement

Wall Street menambah keuntungan semalam, tetapi kontrak berjangka S&P 500 turun 0,4 persen pada Jumat.

Bank sentral di Inggris dan Norwegia semalam memberikan kenaikan 50 basis poin yang sangat besar. Pekan lalu Federal Reserve AS mengejutkan pasar dengan pandangan hawkish dan bank sentral di Australia dan Kanada telah memberikan kenaikan tak terduga.

Kenaikan suku bunga Bank Sentral Inggris menjadi 5,0 persen dalam menghadapi inflasi yang ketat dan upah yang sangat kuat hanya mendorong lonjakan singkat sterling sebelum jatuh bersama dengan imbal hasil obligasi pemerintah Inggris turun karena investor khawatir pengetatan akan membawa kerugian ekonomi.

“Pasar tenaga kerja yang ketat di Inggris, mengingat ekonomi berbasis layanan padat karya yang dominan, terbukti semakin bermasalah dan menjadi contoh risiko di negara maju lainnya,” kata ekonom ANZ, Henry Russell dalam sebuah catatan.

See also  Harga Emas Antam Jumat ini Naik Rp 5.000

“Meskipun pergerakan dalam nilai tukar dan valuta asing diredam, tampaknya ada perasaan bahwa pengetatan akan terjadi di belahan bumi utara,” katanya.

Advertisement

Dolar AS naik pada Jumat dan ditetapkan untuk kinerja mingguan terkuatnya dalam sebulan. Dolar Australia, yang sensitif terhadap harga komoditas dan pertumbuhan China, turun 0,5 persen menjadi 0,6724 dolar AS dan turun lebih dari 2,0 persen dalam seminggu.

Dengan penutupan pasar di dalam negeri, yuan di pasar luar negeri memperpanjang penurunan baru-baru ini dan meluncur ke palung baru tujuh bulan di 7,2225 per dolar.

Wong dari Maybank mengatakan pasar tidak membeli janji-janji stimulus selama seminggu untuk mendukung pemulihan pasca-pandemi China yang terhenti. “Sentimennya lemah,” katanya.

Di pasar obligasi, obligasi pemerintah AS dijual semalam ketika Ketua Fed Jerome Powell menegaskan kembali bahwa kemungkinan kenaikan suku bunga lebih lanjut. Imbal hasil obligasi pemerintah dua tahun naik 9 basis poin menjadi 4,8 persen semalam dan stabil di 4,7888 persen di Asia pada Jumat.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun naik 7,6 basis poin semalam dan bertahan di 3,7849 persen pada Jumat. Prospek suku bunga yang lebih tinggi memukul emas, yang tidak menghasilkan pendapatan, dan harga spot meluncur ke posisi terendah tiga bulan di 1.910 dolar AS per ounce.

Advertisement

Minyak mentah berjangka Brent ditetapkan untuk minggu terburuk mereka dalam hampir dua bulan dan turun 0,5 persen menjadi 73,79 dolar AS per barel.

Kemudian pada Jumat, survei indeks manajer pembelian dijadwalkan di Eropa, Inggris, dan Amerika Serikat, dan angka penjualan ritel Inggris diperkirakan akan menunjukkan penurunan.

Source: antaranews
Dok ; ilustrasi saham

Advertisement
Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *