Connect with us

Edukasi

Cerita Puluhan Relawan Ukraina Serang Rusia

Published

on

JAKARTA, ASPIRATIF.com – Puluhan tentara Ukraina dan relawan Batalyon Persaudaraan, serta warga sipil berkumpul di Katedral St. Michael, Kyiv, Selasa, 7 Maret 2023. Mereka mengadakan upacara pemakaman untuk 4 warga sipil yang tewas di Rusia.

Mereka bukan sembarang warga. Rusia menyebut mereka teroris, karena menyerang wilayahnya. Keempat anggota Batalyon Persaudaraan ini tewas kletika mencoba melakukan serangan ke wilayah Rusia pada 25 Desember 2022.

Keberadaan kelompok relawan, yang menyerang wilayah Rusia, ini tidak diakui oleh militer Ukraina sebagai bagian mereka. Namun kehadiran tentara Ukraina dalam upacara pemakaman, bisa membuat Rusia beranggapan serangan ke wilayahnya sebagai bagian dari aksi militer Ukraina.

Peran kelompok tersebut dalam perang menjadi fokus peningkatan pengawasan, setelah beberapa video yang dimaksudkan untuk menunjukkan serangan sabotase lintas batas ke wilayah Rusia muncul dan Kremlin meningkatkan kewaspadaan atas ancaman keamanan tersebut.

Advertisement

Presiden Rusia Vladimir Putin mencap para penyabot sebagai “teroris” dan mendesak dinas keamanannya untuk memperkuat pertahanan di sepanjang perbatasan.

Empat anggota Batalion Persaudaraan yang kemudian dimakamkan di Kyiv adalah Yurii Horovets, 34, Taras Karpiuk, 38, Maksym Mykhailov, 32, dan Bohdan Liagov, 19.

Mereka terbunuh pada 25 Desember tahun lalu, menurut dinas keamanan FSB Rusia, yang mengatakan pada saat itu bahwa mereka membawa senjata buatan luar negeri dan empat alat peledak rakitan.

Otoritas Ukraina tidak mengomentari penagkapan itu, dan kemudian membantah terlibat dalam serangan yang diklaim oleh kelompok yang berbasis di Ukraina di tanah Rusia.

Pekan lalu, misalnya, sebuah kelompok berbeda yang disebut Korps Sukarelawan Rusia yang dipimpin oleh seorang nasionalis Rusia di pengasingan yang menentang pemerintahan Putin, mengatakan telah menguasai sebuah desa kecil di perbatasan.

Advertisement

Putin mengecam serangan itu dalam pidato yang disiarkan televisi, dengan mengatakan, “Kami akan menghancurkan mereka”. Ukraina menggambarkannya sebagai “provokasi” palsu oleh Rusia untuk membenarkan invasi skala penuhnya.

See also  Sambut HUT RI 78, Kanwil Kemenkumham Babel Buka Pelayanan Paspor Merdeka

Kemudian pada hari yang sama empat anggota Garda Nasional Rusia terluka ketika mobil mereka menabrak ranjau di desa Sushany, tepat di seberang perbatasan dari Ukraina, kata Alexander Khinstein, seorang anggota parlemen federal senior.

Penggerebekan menghadirkan dilema bagi Kyiv. Jika pasukan reguler terlibat, itu akan mewakili eskalasi yang signifikan dalam perang yang sejauh ini terjadi hampir secara eksklusif di tanah Ukraina.

Tetapi para pejabat Ukraina juga menyebut serangan itu, yang sejauh ini melibatkan kelompok bersenjata kecil dalam misi terbatas, sebagai tanda Rusia mungkin akan mengangkat senjata melawan pemimpin mereka.

“Mungkin Rusia akan mulai bangun,” kata juru bicara intelijen militer Ukraina Andriy Yusov menanggapi operasi yang diklaim oleh Korps Sukarelawan Rusia.

Advertisement

Ukraina diyakini telah menyerang jauh di dalam Rusia pada beberapa kesempatan menggunakan drone, meskipun para pejabat menolak untuk mengonfirmasinya.

Pada tugu peringatan para pejuang, yang jenazahnya menurut media lokal telah dikembalikan ke Ukraina pada akhir Februari, ratusan tentara dan warga sipil berdesakan di interior katedral yang berornamen untuk menyaksikan para pendeta memberkati peti mati.

Para pelayat menyalakan lilin dan seorang pria menangis tersedu-sedu di atas salah satu peti mati.

Di luar, saat peti mati dibawa ke katedral, pemimpin gerakan Persaudaraan nasionalis yang terkait dengan Batalyon mengatakan dia merasakan “sakit dan bangga”.

“Mereka adalah salah satu yang paling berani mati dalam pertempuran,” kata Dmytro Korchynsky, seorang tokoh kontroversial di Ukraina karena pandangannya yang ultra-nasionalis dan Kristen Ortodoks yang saleh, kepada Reuters.

Advertisement

“Tujuan kami adalah membawa perang ke wilayah Rusia. Sangat buruk bahwa perang saat ini hanya terjadi di wilayah kami, perang itu harus meluas ke wilayah musuh juga.”

See also  Ini Tips Tetap Aktif dan Percaya Diri Ala Komedian Hesti

Korchynsky dengan hati-hati membedakan antara aktivitas batalion di Ukraina, termasuk area yang diduduki oleh Rusia – di mana dia mengatakan anggotanya berkoordinasi dengan angkatan bersenjata Ukraina – dan yang ada di tanah Rusia.

“Saat kami berada di wilayah Rusia, kami bertindak secara mandiri,” tambahnya.

Kementerian pertahanan Ukraina tidak segera menanggapi permintaan komentar tentang hubungannya dengan Batalyon Persaudaraan, yang disebut “Bratstvo” dalam bahasa Ukraina, dan angkatan bersenjata.

Gerakan Persaudaraan nasionalis konservatif dimulai sekitar 20 tahun lalu untuk mempromosikan nilai-nilai Kristiani. Laporan media Barat mengatakan mereka telah aktif dalam misi tempur yang terkadang berbahaya sejak Rusia meluncurkan invasi besar-besaran ke Ukraina pada Februari 2022.

Advertisement

Korchynsky mengatakan sebagian besar relawan Ikhwan adalah orang Kristen, dan jumlahnya “terus bertambah.

“Batalion itu memiliki beberapa ratus pejuang,” katanya. “Kami tidak dapat mengungkapkan angka pastinya, karena batalion tersebut mengambil bagian dalam aktivitas investigasi dan pengintaian.”

Source: tempo
Dok : Twitter/@NOELreports

Advertisement
Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *