Connect with us

News

Duta Besar RI Sampaikan Protes Keras Atas Insiden Pembakaran Al-Qur’an

Published

on

SERANG, ASPIRATIF.com – Duta Besar RI untuk Swedia Kamapradipta Isnomo menyampaikan langsung protes keras Indonesia atas insiden pembakaran Al- Qur’an, ketika bertemu dengan Menteri Luar Negeri Swedia Tobias Billstrom.

Pertemuan itu berlangsung di Stockholm pada Jumat (4/8), atas undangan Billstrom kepada 21 duta besar negara-negara anggota Organisasi Kerja Sama Islam (OKI), termasuk Indonesia.

“Saya sampaikan bahwa Indonesia mengutuk tindakan pembakaran Quran,” kata Kama melalui pesan singkat kepada ANTARA, Sabtu.

Menurut dia, berkaca dari pengalaman di Indonesia, masalah ini harus dihadapi dan melibatkan seluruh komponen masyarakat, seperti tokoh agama, masyarakat dan nasional, sehingga tidak hanya pemerintah.

Advertisement

Kama mendesak pemerintah Swedia agar mengambil langkah segera guna mengubah citra Stockholm yang telah dirusak oleh aksi pembakaran dan penistaan kitab suci Muslim tersebut.

“Saya juga mendorong Swedia untuk terlibat intensif dengan para menteri luar negeri negara anggota OKI dalam Sidang Majelis Umum ke-78 PBB bulan depan,” tutur dia.

Merespons aspirasi para dubes OKI, Billstrom menjelaskan langkah dan upaya pemerintah Swedia dalam menangani aksi penistaan Al-Qur’an dengan tanpa mengubah konstitusi Swedia yang menjamin hak kebebasan berekspresi dan berkumpul.

Swedia juga disebutnya sedang mengkaji peraturan Public Order Act, yang dapat memberikan wewenang kepada polisi untuk tidak memberikan hak demonstrasi dengan pertimbangan keamanan, meskipun izin demonstrasi sudah diberikan oleh pengadilan.

Pemerintah Swedia, kata Kama, juga berjanji untuk terus berkomunikasi intensif dengan para menlu OKI guna menjelaskan perkembangan di dalam negeri mengenai tindak lanjut kasus ini.

Advertisement

“Sekali lagi Swedia memandang pembakaran Quran sebagai tindakan ofensif dan tidak terpuji,” kata Kama, merujuk pernyataan Billstrom.

Namun, hingga kini memang belum ada perubahan kebijakan atau tindakan nyata pemerintah Swedia untuk menangani isu ini, kata dia.

See also  Said Aqil Siradj Isi Ceramah di Australia, Dihadiri Diaspora Banten

“Ini komitmen serius Swedia yang membutuhkan waktu dan persetujuan pemerintah dan parlemen,” ujar dia.

Undangan Menlu Swedia untuk bertemu para dubes OKI adalah respons atas Pertemuan Luar Biasa Dewan Menteri Luar Negeri OKI tentang insiden penodaan Al-Qur’an di Swedia pada 20 Juli, dan Denmark pada 22 Juli serta 24 Juli 2023.

OKI juga sangat menyayangkan terus dikeluarkannya izin oleh otoritas Swedia dan Denmark yang menyebabkan berulangnya insiden serupa serta kegagalan dalam mengambil tindakan pencegahan.

Advertisement

“Menimbang bahwa tidak diambilnya tindakan oleh pihak berwenang di Swedia dan Denmark untuk mencegah terulangnya tindakan tersebut bertentangan dengan Resolusi Dewan Keamanan PBB No.2686 (2023) yang diadopsi pada 14 Juni 2023 tentang toleransi, perdamaian, dan keamanan internasional,” kata OKI dalam resolusi 31 Juli 2023.

Majelis Umum PBB secara konsensus juga telah mengadopsi resolusi yang pada intinya menguatkan upaya bersama melawan ujaran kebencian dan intoleransi, termasuk terhadap kitab suci, simbol-simbol keagamaan, dan Islamofobia.

Resolusi “Promoting interreligious and intercultural dialogue and tolerance in countering hate speech” itu resmi diadopsi Majelis Umum PBB pada 25 Juli 2023, berdasarkan usul Maroko yang didukung 47 negara, termasuk Indonesia.

Source & Dok: antaranews

Advertisement
Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *