Connect with us

Edukasi

Ini Waktu Terburuk Mengonsumsi Cemilan

Published

on

JAKARTA, ASPIRATIF.com – Makanan ringan tak selalu berbahaya untuk kesehatan karena bergantung kepada apa yang dipilih untuk dikunyah di antara waktu makan serta waktu menyantapnya.

Sebuah penelitian yang dipublikasikan dalam European Journal of Nutrition seperti disiarkan Medical Daily, Rabu (20/9), menemukan bahwa menyantap camilan yang tidak sehat dapat meningkatkan risiko stroke dan penyakit kardiovaskular. Peneliti dari School of Life Course and Population Sciences dan ZOE, sebuah program nutrisi yang dipersonalisasi di London, menunjukkan menyantap makanan ringan setelah jam 21.00 berhubungan dengan indikator darah yang terkait kesehatan yang buruk.

Untuk sampai pada temuan itu, tim peneliti mengevaluasi kebiasaan mengudap 854 orang dan menemukan sekitar 95 persen partisipan mempunyai kebiasaan memakan camilan. Lalu, sebanyak 47 persen di antaranya makan dua kali sehari dan 29 persen makan lebih dari dua kali sehari.

Selain itu, sekitar 26 persen partisipan mengonsumsi makanan utama yang sehat, namun, mengonsumsi camilan berkualitas buruk. Sebagian besar mereka memilih makanan ringan seperti kue kering, buah, biji-bijian, keju dan mentega, kue dan pai, serta granola atau sereal batangan.

Advertisement

Para peneliti menemukan bahwa menyantap camilan tidak berbahaya, namun, dengan mengonsumsi pilihan makanan tinggi lemak dan gula, efek positif dari makanan sehat akan hilang.

Sementara itu, orang-orang dalam studi yang memakan camilan setelah jam 21.00 cenderung memilih makanan yang tinggi lemak dan tinggi gula. Makanan tinggi energi itu dikaitkan dengan indikator darah yang lebih buruk jika dibandingkan dengan makanan ringan yang dikonsumsi pada waktu lain.

Menurut peneliti, mengganti makanan manis, makanan olahan dan minuman manis dengan makanan ringan bergizi seperti buah dan sayuran segar utuh, kacang-kacangan dan biji-bijian dapat membantu meningkatkan kesehatan kardiometabolik dan kontrol glikemik.

See also  Enam Startegi Percepat Bisnis Digital

“Memastikan kita mengonsumsi makanan seimbang yang terdiri dari buah, sayuran, protein, dan kacang-kacangan adalah cara terbaik untuk meningkatkan kesehatan,” kata penulis studi Dr. Kate Bermingham.

Source: antaranews
Dok: food Detikcom

Advertisement

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *