Connect with us

News

Kapolres Depok yang Baru Janji Tuntaskan Misteri Kematian Akseyna, Ayah: Jangan Sekadar “Lip Service”

Published

on

Ayah Akseyna Ahad Dori, Marsekal Pertama TNI (Purnawirawan) Mardoto berharap Kapolres Metro Depok yang baru, Kombes Ahmad Fuady, mampu menepati janjinya untuk menuntaskan misteri kematian pemuda yang akrab disapa Ace tersebut.

Sebab, kapolres-kapolres terdahulu juga pernah berjanji memecahkan kasus kematian Akseyna. Namun, nyatanya mereka tak kunjung menuntaskannya. “Semoga kapolres yang sekarang bisa dipercaya ucapan janjinya. Tidak sekadar lip service dan copas kapolres-kapolres sebelumnya,” kata Mardoto saat dihubungi , Senin (16/1/2023).

Meski begitu, Mardoto tetap mendukung Ahmad Fuady untuk menuntaskan misteri kematian Akseyna yang belum menemui titik terang.

“Kita lihat dan tunggu saja. Berilah kesempatan dia untuk menunaikan tugasnya,” ujarnya.

Advertisement

Dalam mengungkapkan kasus kematian anaknya, Mardoto berharap polisi melakukan pendekatan scientific crime investigation untuk menginvestigasi kasus kriminal yang sudah lama.

Terlebih, bukti-bukti permulaan atas kematian Akseyna bisa menjadi rujukan untuk mendapatkan bukti terbaru. “Masalahnya mau apa enggak? Tentu bersama atau kerjasama dengan tim khusus yang kabarnya sudah terbentuk,” kata Mardoto. Sebelumnya diberitakan, usai resmi dilantik sebagai Kapolres Depok, Kombes Ahmad Fuady berjanji akan berupaya mengusut tuntas misteri kematian Akseyna Ahad Dori.

“Nanti akan saya pelajari ya dengan seluruh pejabat utama, khususnya Kasat Reskrim. Insya Allah akan kami tuntaskan,” kata Ahmad Fuady, Jumat (13/1/2022).

Akseyna merupakan mahasiswa Jurusan Biologi Fakultas MIPA Universitas Indonesia (UI), Depok, Jawa Barat. Ia ditemukan meninggal di Danau Kenanga, UI pada 26 Maret 2015. Polda Metro Jaya dan Polres Metro Depok pada Mei 2015, telah mengumumkan secara resmi bahwa akseyna meninggal karena dibunuh.

Namun, sudah hampir delapan tahun berlalu sejak jasad Akseyna ditemukan, kepolisian masih belum mampu mengungkap pelaku dan motif pembunuhan Akseyna. Ahmad Fuady bukanlah satu-satunya Kapolres Depok yang berjanji untuk menuntaskan kasus Akseyna.

Advertisement

Ia adalah Kapolres Depok kedelapan yang sesumbar dapat membongkar misteri di balik kematian Akseyna. Sesuai urutan, tujuh Kapolres Depok pendahulu Ahmad Fuady adalah Kombes Imran Edwin Siregar, Kombes Azis Andriansyah, Kombes Didik Sugiarto, Kombes Herry Heryawan, Kombes Harry Kurniawan, Kombes Dwiyono, dan Kombes Ahmad Subarkah. Ketujuhnya juga punya janji yang sama seperti Ahmad Fuady, yakni menuntaskan kasus kematian Akseyna sampai ke akar-akarnya.

See also  KTT G20 New Delhi, Presiden Jokowi Harapkan Dunia Ciptakan Hidup Damai

Seperti halnya Ahmad Fuady, Kombes Imran Edwin Siregar pun berjanji akan menuntaskan kasus Akseyna saat baru dilantik sebagai Kapolres Depok pada Januari 2021. “Itu (misteri kematian Akseyna) jadi utang, PR buat Polres Depok. Insya Allah nanti kita lihat dulu. Saya baru satu hari (menjabat), nanti saya pelajari,” ujar Imran. Mundur satu tahun sebelumnya, Kapolres Depok Kombes Azis Andriansyah juga memerintahkan jajarannya kembali melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) di lokasi Akseyna ditemukan tewas. Upaya tersebut gagal memuahkan hasil.

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *