5e5610894dcc5.jpg

Kemenkes: 2 Rumah Sakit dan KRI dr Soeharso Sudah Beroperasi di Mamuju

Diposting pada

Kepala Pusat Krisis Kesehatan Kementerian Kesehatan ( Kemenkes) Budi Sylvana mengatakan, saat ini sudah ada dua rumah sakit yang beroperasi di Kabupaten Mamuju, Sulawesi Barat.

Dua rumah sakit tersebut yakni, Rumah Sakit Regional Provinsi Sulawesi Barat dan Rumah Sakit Bhayangkara. Kemudian ditambah KRI dr Soeharso, rumah sakit apung milik TNI Angkatan Laut.

“Dari empat rumah sakit yang ada di Mamuju, praktis hanya dua rumah sakit yang bisa beroperasi, yaitu rumah sakit regional dan rumah sakit bhayangkara. Dua rumah sakit lainnya saat ini memang belum bisa beroperasi secara normal,” kata Budi, dalam konferensi pers daring yang disiarkan Youtube BNPB, Selasa (19/1/2021).

“Jadi total tiga rumah sakit yang sudah melaksanakan layanan kesehatan di Sulawesi Barat, khususnya di Mamuju,” ujarnya.

Menurut Budi, Universitas Airlangga juga akan mengirimkan rumah sakit terapung untuk membantu pelayanan kesehatan.

Dengan demikian, mulai besok ada empat rumah sakit yang dapat memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat yang terdampak gempa di Mamuju.

Baca Juga :  Mardani PKS Koar-koar Soal RUU ITE, Habib Muannas Beri Sindiran Pedas

Sementara itu, kata Budi, semua puskesmas telah berfungsi dengan baik. Pasalnya, tidak lama setelah peristiwa gempa, ada tiga puskesmas di Mamuju yang terdampak sehingga tidak dapat berfungsi.

“Namun per hari keempat kemarin, Alhamdulillah semua puskesmas sudah melaksanakan fungsinya dengan baik,” kata Budi.

Lebih lanjut, Budi mengatakan, Kemenkes telah mendatangkan tenaga kesehatan ke lokasi bencana.

Ada beberapa dokter ahli ortopedi, anestesi, paru, penyakit dalam hingga kandungan yang didatangkan dari luar daerah.

“Hampir semua spesialisasi kami datangkan dari luar, karena memang, keberadaan dokter ahli ini harus kita datangkan dari luar saat ini,” ungkap Budi.

Gempa di Mamuju-Majene terjadi pada Jumat (15/1/2021) pukul 02.28 waktu setempat. Gempa bermagnitudo 6,2 mengakibatkan puluhan orang meninggal dunia dan ribuan orang mengungsi.

Pusat Pengendali Operasi Badan Nasional Penanggulangan Bencana (Pusdalops BNPB) melaporkan, hingga Senin (18/1/2021) pukul 14.00 WIB, tercatat 84 korban meninggal dunia akibat gempa di Sulawesi Barat.

Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Raditya Jati merinci, sebanyak 73 orang meninggal di Kabupaten Mamuju dan 11 orang di Kabupaten Majene.

Baca Juga :  Prabowo Tiba-tiba Disambangi Menhan AS Bos Pentagon!

Kemudian tercatat 679 orang luka ringan serta terdapat 253 orang mengalami luka berat, yaitu 189 orang luka berat di Kabupaten Mamuju dan 64 orang luka berat di Kabupaten Majene.

Selanjutnya, sebanyak 4.421 orang mengungsi di Kabupaten Majene dan 15.014 orang di Kabupaten Mamuju.[kompas.com]

link sumber

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *