timthumb.jpeg

Kemensos Mengajak Semua Kalangan Buka Peluang Bagi Penyandang Disabilitas

Diposting pada

Kementerian Sosial (Kemensos) terus mengajak masyarakat, pemerintah maupun perusahaan agar memberikan peluang kepada penyandang disabilitas untuk berkarya, salah satunya dalam dunia kerja dan wirausaha.

Hal tersebut disampaikan Direktur Rehabilitasi Sosial Penyandang Disabilitas Eva Rahmi Kasim dalam acara _Disabilities Show_ Episode 2, yang dipandu Melaney Ricardo dan Dio Hapasari, di Jakarta, Selasa (1/12/2020).

Disabilities Show Episode 2, merupakan rangkaian Hari Disabilitas Internasional (HDI) 2020. Episode kali ini membahas tentang pembekalan dunia kerja dan wirausaha bagi penyandang disabilitas.

Eva menyatakan, Kemensos menyiapkan kebijakan, program dan respon kasus terhadap penyandang disabilitas. “Negara hadir dalam rangka penghormatan, perlindungan dan pemenuhan hak-hak penyandang disabilitas. Apalagi kondisi Covid-19, banyak kasus penyandang disabilitas di PHK bahkan ditelantarkan,” tuturnya.

Kemensos, lanjutnya, memberikan program rehabilitasi sosial melalui balai, salah satunya Balai Besar “Cibinong” Bogor yang fokus pada pelatihan vokasional dan kewirausahaan. Ada 7 jenis pelatihan di balai yaitu komputer, desain grafis, penjahitan, pekerjaan logam, otomotif, elektronik, _contact center_. Pelatihan ini pun sudah memenuhi Standar Kompetensi Kerja Nasional.

Baca Juga :  Di Depan Kader Hipmi, Erick Thohir: Percayalah Kita Akan Jadi Pemimpin Konkret

Balai Besar “Cibinong” Bogor ini sudah bekerja sama dengan 300 perusahaan, untuk menyalurkan para penerima manfaat yang sudah siap kerja. Perusahaan tersebut beragam, mulai dari perusahaan garmen, otomotif, elektronik, desain grafis hingga pengelasan.

Eva menyebutkan, kesempatan kerja dari perusahaan itu penting karena telah diamanatkan dalam Undang-undang Nomor 8 Tahun 2016 Tentang Penyandang Disabilitas.

Pada kesempatan ini juga hadir alumni dari Balai Besar “Cibinong” Bogor, Rendi Agustra dan Saldi Rahman, penyandang disabilitas fisik yang kini telah memiliki usaha Kopi Kito Rato.

Keduanya terinsiprasi untuk membuat usaha kopi, karena kopi sudah menjangkau semua kalangan, dan masih sedikit penyandang disabilitas yang membuka usaha kopi. “Selama pandemi, kita kena dampaknya. Tapi kita coba bertahan dengan berinovasi. Salah satunya dengan tetap berjualan dan mengemas kopi ke dalam botol berukuran 1 liter, 0.5 liter dan 0.25 liter,” terang Saldi.

Selain itu, Rendi juga menjelaskan, inovasinya bukan dengan konsep kedai kopi, tetapi menggunakan mobil untuk berjualan kopi. “Kita sebut mobil VW Inklusif Merah Putih. Filosofinya yaitu mobil dengan warna merah putih dan usaha kopi ini yang resmi berdiri saat hari kemerdekaan,” jelasnya.

Baca Juga :  Jabat Mensos, Risma Ingin Benahi Tata Kelola Anggaran di Kementerian Sosial

Saldi mengungkapkan, tantangan tersulit hingga mencapai titik saat ini adalah tantangan kesiapan diri, bagaimana menerima status sebagai penyandang disabilitas. Rendi juga menyatakan, tantangan ada, namun bagaimana kita menyikapi. “Harus semangat, kuat dan kreatif agar kita menjadi setara,” tandasnya.

Di segmen ini, _Disabilities Show_ juga menghadirkan Agus Triana, penyandang disabilitas intelektual yang bekerja di perusahaan PT. SUAI Subang dan HRD PT SUAI Subang Herdian.

“Kami sebagai perusahaan berusaha patuh pada aturan pemerintah, salah satunya mempekerjakan penyandang disabilitas minimum 1 persen dari total jumlah pegawai,” ungkap Herdian.

Herdian menjelaskan, sejak 2013 PT SUAI sudah mulai mempekerjakan penyandang disabilitas. “Ternyata, mereka memiliki kualitas kerja yang sama dengan non penyandang disabilitas,” ujarnya.

Hingga kini jumlah pegawai penyandang disabilitas di PT itu sudah mencapai 48 orang dari semula hanya 3 orang. Agus sendiri mengaku mendapat lingkungan kerja yang baik.

“Saya bangga, saya senang banyak teman. Saya jadi semangat terus karena semua teman-teman kerja baik sama saya,” tuturnya.

Baca Juga :  Tunisia Bantah akan Normalisasi Hubungan dengan Israel

Kemensos juga melibatkan masyarakat dan pemerintah daerah membuka peluang penyandang disabilitas, untuk berkarya dan mandiri secara ekonomi. Terbukti melalui _Shelter Workhsop_ Peduli (SWP) yang dikembangkan oleh Balai Besar “Kartini” Temanggung, penyandang disabilitas intelektual mampu berpenghasilan melalui karya batik ciprat, yang pemasarannya sudah sampai ke luar negeri.

Pada Disabilities Show Episode 2 ini juga ada penampilan dari Balai “Melati” Jakarta yaitu Jasmine Dance yang membawakan tarian dengan lagu-lagu daerah di Indonesia. Para penari ini merupakan penyandang disabilitas sensorik rungu wicara.

Di akhir segmen, Rendi dan Saldi berkolaborasi membuat kopi. Sambil melihat kepiawaian mereka, Eva berpesan, keberhasilan para penyandang disabilitas ini menjadi bukti bahwa penyandang disabilitas bisa eksis di dunia kerja maupun wirausaha.

“Tetap semangat, sukses terus dan terus berinovasi untuk memberikan inspirasi,” tutur Eva.[suarakarya.id]

link sumber

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *