Connect with us

Bisnis

Kemenparekraf Sediakan Program Usaha untuk Para Santri

Published

on

SEMARANG, ASPIRASI.com – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahuddin Uno mendorong para santri di berbagai pondok pesantren bisa membuka peluang usaha melalui program-program dari Kemenparekraf.

“Saya tadi sempat bertanya bagaimana cari kerja ternyata susah sehingga santri didorong untuk bisa membuka peluang usaha dengan beberapa program kementerian untuk mereka bisa masuk ke dalam ekonomi kreatif dan sektor pariwisata,” kata Menparekraf saat menghadiri Silaturahmi dan Dialog Tokoh Agama dan Santri di Pondok Pesantren Al-Itqon, Bugen, Semarang, Jumat malam.

Dirinya menyebut ada dua program inti dari Kemenparekraf yang bisa dimanfaatkan para santri yakni Program Santri Digitalpreuner yang mengajarkan mengenai digitalisasi dan Program Pelatihan Bidang Ekonomi Kreatif.

“Mereka bisa masuk sektor kuliner dan fesyen karena permintaan sangat banyak,” ujarnya.

Advertisement

Dalam kesempatan tersebut, Menparekraf memberikan semangat kepada santri mengenai masa depan santri yang diharapkan bisa menjadi lokomotif pembangunan sumber daya manusia di Indonesia.

“Kita sudah membangun infrastruktur dan untuk pastikan bahwa mereka dapat pekerjaan mereka harus dibekali dengan ilmu dan akhlak yang karimah sehingga kita bisa mencapai negara yang maju dan mereka tidak mencari lapangan kerja, tapi menciptakan lapangan kerja,” katanya.

Menparekraf juga mengungkapkan potensi wisata religi yang ada di Indonesia seperti jalur makam dari Wali Songo yang bisa dikembangkan.

“Wisata religi berupa wisata ziarah harus kita kemas menjadi suatu pengkayaan dari sejarah bagaimana penyebaran Islam di Indonesia dilakukan dengan pendekatan menyatu dengan budaya dan kearifan lokal,” ujarnya.

Source: antaranews
Dok : Tribunnews

Advertisement

See also  Waspadai Dampak El Nino, BUMN, Pemda dan Menteri Gelar Pasar Murah
Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *