Connect with us

Edukasi

Simak! Puasa Ramadhan Dengan Aman Untuk Ibu Menyusui

Published

on

JAKARTA, ASPIRATIF.com – Bulan ramadhan sebentar lagi, untuk ibu menyusui tentu akan tetap berpuasa. Ketika berpuasa bagi ibu yang menyusui, tubuh lebih banyak kehilangan cairan disebabkan oleh perubahan pola makan dan tidur, di tengah tuntutan memberi asupan ASI kepada sang bayi.

Aman atau tidak ibu menyusui berpuasa? seperti dilansir di antaranews, Dokter spesialis anak dari Ikatan Dokter Indonesia (IDI) dan Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) menilai ada beberapa hal yang perlu dilakukan dan diperhatikan sebelum ibu menyusui memutuskan untuk berpuasa saat bulan Ramadhan.

dr. Jeanne Roos Tikoalu, Sp.A, IBCLC ​​​​​​menilai ibu yang sedang menyusui tetap bisa berpuasa saat bulan Ramadhan karena produksi air susu ibu (ASI) tidak bergantung pada banyak-sedikit makanan yang dikonsumsi.

“Produksi ASI bukan tergantung dari banyak sedikitnya ibu makan. Perlu diketahui filosofi bagaimana mempertahankan produksi ASI agar tetap terjaga,” kata Jeanne kepada ANTARA, Jumat (17/2) malam.

Advertisement

Meskipun banyak-sedikit makanan tidak berpengaruh terhadap produksi ASI, kualitas ASI bisa dipengaruhi makanan yang dikonsumsi sang ibu. Jeanne menyarankan ibu yang menyusui tetap menjaga asupan gizi selama berpuasa Ramadhan.

“Kualitas ASI bisa tergantung dari konsumsi makanan ibu sehingga disarankan walaupun ibu berpuasa tetap usahakan makan yang beraneka ragam jenis dan rasanya. Kalau perlu ibu bisa minum vitamin mineral,” kata Jeanne.

Menurut Jeanne, supaya produksi ASI tetap terjaga, ibu menyusui sebaiknya rutin mengeluarkan ASI dari payudara, baik dengan menyusui bayi secara langsung maupun dengan bantuan pompa ASI.

Dihubungi secara terpisah, dr. Melanie Yudiana Iskandar, SpA menyarankan ibu menyusui tidak berpuasa saat bulan Ramadhan jika bayi masih berusia di bawah 6 bulan karena masih dalam masa ASI eksklusif.

See also  SIMAK! Manfaat Pepaya untuk Kesehatan

“Kalau dia bayi ASI eksklusif, masih di bawah 6 bulan dan belum makan, masih sangat tergantung sama ibunya untuk susunya dan nutrisinya. Saya tidak menyarankan untuk berpuasa,” kata Melanie.

Advertisement

Ibu bisa mencoba berpuasa jika usia bayi sudah di atas 6 bulan dan sudah mengonsumsi makanan pendamping ASI (MPASI). Melanie juga mengingatkan jika bayi berusia 6 sampai 12 bulan masih membutuhkan ASI dalam jumlah yang banyak.

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *