Pelaku-Serangan-Teror-Wina-Simpatisan-ISIS.jpg

Simpatisan ISIS Jadi Tersangka Pelaku Serangan Teror Wina

Diposting pada
WINA – Tersangka pelaku serangan teror di Wina, Austria diidentifikasi sebagai seorang pemuda berkewarga-negaraan ganda Austria-Makedonia utara. Pelaku sebelumnya menjalani hukuman karena mencoba bergabung dengan kelompok ekstrimis ISIS di Suriah.

Pria berusia 20 tahun dipersenjatai dengan senapan otomatis dan rompi peledak palsu mengamuk di kawasan kehidupan malam Wina beberapa jam sebelum penguncian virus Corona. Ia menembak mati empat orang sebelum dibunuh oleh polisi.

Video yang belum diverifikasi menunjukkan pria bersenjata itu, mengenakan baju putih, menembakkan senjata secara acak saat ia berlari di jalan-jalan Ibu Kota Austria.

Dua pria dan dua wanita tewas karena luka-luka mereka dalam serangan itu. Pihak berwenang mengatakan seorang petugas polisi yang mencoba menghalangi penyerang ditembak dan terluka, bersama dengan 21 orang lainnya.

Penyerang, yang diidentifikasi sebagai Kujtim Fejzulai, dijatuhi hukuman 22 bulan penjara pada April 2019 karena dia mencoba melakukan perjalanan ke Suriah untuk bergabung dengan kelompok ISIS. Dia diberikan pembebasan lebih awal pada bulan Desember di bawah hukum remaja.

Baca Juga :  Pentagon Menyebut Indonesia Diincar China Jadi Pangkalan angkatan bersenjata
Tersangka Serangan Teror Wina Simpatisan ISIS

“Polisi menggeledah 18 properti serta apartemen tersangka, menahan 14 orang yang terkait dengan penyerang yang sedang diinterogasi,” kata Menteri Dalam Negeri Karl Nehammer seperti dikutip dari Fox News,Selasa (3/11/2020).

Nehammer mengatakan kepada kantor berita APA bahwa Fejzulai telah memposting foto di akun Instagram-nya sebelum serangan yang menunjukkan dirinya dengan dua senjata yang tampaknya digunakannya.

Pada konferensi pers kemudian, Nehammer mengatakan penyerang itu dipersenjatai dengan rompi peledak palsu, senapan otomatis Kalashnikov, pistol dan parang.

Pihak berwenang Austria melakukan penyelidikan apakah ada penyerang lain. Namun, Nehamer mengatakan, para penyelidik yang bekerja melalui banyak bukti video menemukan tidak ada indikasi pelaku kedua.

“Tapi karena evaluasi belum selesai, kami belum bisa memastikan berapa banyak pelaku yang bertanggung jawab atas kejahatan tersebut,” ujarnya.

Nehammer mengatakan level keamanan di Wina akan dinaikkan bersama dengan kehadiran polisi yang diperkuat. Orang-orang di Wina didesak untuk tinggal di rumah jika memungkinkan dan anak-anak tidak harus pergi ke sekolah. Sekitar 1.000 petugas polisi sedang bertugas di kota.

Baca Juga :  Brigade ke-6 Pasukan Penjaga Perbatasan Yaman Membelot dan Bergabung dengan Ansarullah

Sementara itu pengacara Fejzulai dalam kasus 2019, Nikolaus Rast, mengatakan kepada stasiun televisi ORF bahwa kliennya tampak sama sekali tidak berbahaya pada saat itu.

“Dia adalah seorang pemuda yang mencari tempatnya di masyarakat, yang ternyata pergi ke masjid yang salah, berakhir di lingkaran yang salah,” kata Rast.

“Saya tidak bisa mengatakan dengan tepat apa yang terjadi,” imbuhnya.

“Keluarga Fejzulai bukanlah keluarga radikal. Itu adalah keluarga yang sepenuhnya normal,” ucap Rast.

“Saya masih ingat bahwa keluarga tidak percaya apa yang terjadi dengan putra mereka,” sambungnya.

Pemerintah Austria memerintahkan tiga hari berkabung pasca penyerangan tersebut, dengan bendera di gedung-gedung umum dikibarkan setengah tiang hingga Kamis. Austria juga melakukan hening cipta selama satu menit pada tengah hari, diiringi dengan bunyi lonceng di ibu kota. (*)

Simpatisan ISIS Jadi Tersangka Pelaku Serangan Teror Wina

Simpatisan ISIS Jadi Tersangka Pelaku Serangan Teror Wina

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *